Hal yang harus selalu diingat adalah bahwa amalan seorang tidak akan menyelamatkannya dari panasnya api neraka dan tidak akan memasukkannya ke surga. Dua hal tadi tidak lain tidak bukan hanya dapat diraih dengan ampunan dan rahmat Allah azza wajalla. Allah telah berfirman berkaitan dengan hal ini dalam banyak tempat di Al Qur'an, di antaranya :

فَٱسۡتَجَابَ لَهُمۡ رَبُّهُمۡ أَنِّي لَآ أُضِيعُ عَمَلَ عَٰمِلٖ مِّنكُم مِّن ذَكَرٍ أَوۡ أُنثَىٰۖ بَعۡضُكُم مِّنۢ بَعۡضٖۖ فَٱلَّذِينَ هَاجَرُواْ وَأُخۡرِجُواْ مِن دِيَٰرِهِمۡ وَأُوذُواْ فِي سَبِيلِي وَقَٰتَلُواْ وَقُتِلُواْ لَأُكَفِّرَنَّ عَنۡهُمۡ سَيِّ‍َٔاتِهِمۡ وَلَأُدۡخِلَنَّهُمۡ جَنَّٰتٖ تَجۡرِي مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَٰرُ ثَوَابٗا مِّنۡ عِندِ ٱللَّهِۚ وَٱللَّهُ عِندَهُۥ حُسۡنُ ٱلثَّوَابِ  ١٩٥    

"Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman): "Sesungguhnya aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (karena) sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, sebagai pahala di sisi Allah. dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik." (QS. Ali Imran : 195)

Dan firman Allah azza wajalla :

فَإِن تَابُواْ وَأَقَامُواْ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتَوُاْ ٱلزَّكَوٰةَ فَإِخۡوَٰنُكُمۡ فِي ٱلدِّينِۗ وَنُفَصِّلُ ٱلۡأٓيَٰتِ لِقَوۡمٖ يَعۡلَمُونَ  ١١    

"Tuhan mereka menggembirakan mereka dengan memberikan rahmat dari padanya, keridhaan dan surga, mereka memperoleh didalamnya kesenangan yang kekal," (QS. At Taubah : 21)

Juga firman Allah ta'ala :

 

تُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَتُجَٰهِدُونَ فِي سَبِيلِ ٱللَّهِ بِأَمۡوَٰلِكُمۡ وَأَنفُسِكُمۡۚ ذَٰلِكُمۡ خَيۡرٞ لَّكُمۡ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُونَ  ١١ يَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُمۡ وَيُدۡخِلۡكُمۡ جَنَّٰتٖ تَجۡرِي مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَٰرُ وَمَسَٰكِنَ طَيِّبَةٗ فِي جَنَّٰتِ عَدۡنٖۚ ذَٰلِكَ ٱلۡفَوۡزُ ٱلۡعَظِيمُ  ١٢    

"(yaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. Niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkanmu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam jannah 'Adn. Itulah keberuntungan yang besar." (QS. Ash Shaff : 11-12)

Dalam ayat-ayat tersebut Allah mengaitkan antara masuknya surga dan keselamatan seseorang dari neraka dengan ampunan dan rahmat-Nya, hal ini menunjukkan bahwa tidak ada yang memeroleh dua keselamatan tersebut kecuali hanya karena ampunan Allah dan kasih sayang-Nya. Sebagian salaf kita mengatakan :

الآخرة إمَّا عفو الله أو النار، والدنيا إما عصمة الله أو الهلكة

"Di akhirat kelak, hanya ada ampunan Allah atau neraka. Sementara di dunia ini hanya ada penjagaan Allah atau kehancuran."

Muhammad bin Wasi' menjelang kematiannya sempat mengucapkan kalimat perpisahan :

"Semoga keselamatan atas kalian, kita ini antara masuk neraka atau Allah ampuni dosa-dosa kita."

 

(Al Hafidz Ibnu Rajab al Hanbaly, Majmu' Rasaa'il Ibni Rajab, Al Faruq Al Haditsah, 4/392)


| Disusun & Dipublikasi oleh Tim Ilmiah Elfadis